Dua Menteri Pimpin Peringatan Tsunami di Malaysia

Dua Menteri Pimpin Peringatan Tsunami di Malaysia

By  |  0 Comments

Kuala Lumpur – Dua menteri keturunan Aceh, Menteri Agraria dan Tata Ruang, Ferry Musyidan Baldan dan Menteri Wilayah Persekutuan Malaysia, Tengku Adnan Tengku Mansor memberi sambutan sekaligus membuka rangkaian acara peringatan 10 tahun tsunami Aceh yang digelar di aula Tun Fatimah Hashim, Universiti Kebangsaan Malaysia (UKM), Sabtu 27 Desember 2014.

Di depan ratusan peserta yang didominasi mahasiswa dan masyarakat Aceh yang ada di Kuala Lumpur dan sekitarnya, Ferry Mursyidan bicara tentang perlunya blue print yang jelas untuk pembangunan Aceh ke depan. “Apa yang perlu dilakukan selama 20 tahun pelaksanaan undang-undang kekhususan Aceh dan apa yang akan kita lakukan setelah 20 tahun tersebut? Karena undang-undang kekhususan ada batasnya,” kata Ferry.

Potensi sumber daya alam Aceh yang banyak ditemukan pasca-musibah tsunami seperti batu giok di daerah Gayo, maupun prospek uranium di Sigli seharusnya bisa dimanfaatkan secara optimal oleh orang Aceh. “Potensi-potensi yang baru ditemukan pasca tsunami harus bisa memakmurkan orang Aceh, bukan malah menjadi konflik baru sesama Aceh, kata Ferry.

Ferry yang mengaku besar di tanah Sunda ini setengah berseloroh. Jika potensi yang ada malah menjadi konflik antar warga Aceh, kementeriannya akan mengambil alih daerah tersebut. “Jika malah menjadi konflik, nanti tanahnya saya patok dan beri tulisan: Tanah ini Milik Kementerian Agraria,” kata Ferry.

 

Sumber : http://www.tempo.co/read/news/2014/12/27/118631274/Dua-Menteri-Pimpin-Peringatan-Tsunami-di-Malaysia

Don't be shellfish, yuk share ...
Email this to someoneDigg thisShare on FacebookShare on Google+Share on LinkedInPin on PinterestPrint this pageShare on RedditShare on StumbleUponShare on TumblrTweet about this on Twitter