JK Akui Kemampuan Para Menteri Perempuan

JK Akui Kemampuan Para Menteri Perempuan

By  |  0 Comments

JK Akui Kemampuan Para Menteri Perempuan

Menteri-menteri Kabinet Kerja yang dipilih Presiden Joko Widodo dan Wakil Presiden Jusuf Kalla di Istana Negara, Minggu (26/10/2014). TRIBUN NEWS / DANY PERMANA

JAKARTA, KOMPAS.com – Kabinet bentukan Presiden Joko Widodo (Jokowi) dan Wakil Presiden Jusuf Kalla memberikan kursi paling banyak untuk perempuan sepanjang sejarah kabinet, setidaknya setelah reformasi. Dari 34 menteri, Jokowi-JK menyerahkan 8 kementerian kepada perempuan. 

Menurut Kalla, delapan perempuan itu terpilih sebagai menteri karena keahliannya. Jokowi dan Kalla memilih mereka bukan hanya demi memenuhi kuota minimal keterwakilan perempuan dalam kabinet. 

“Hanya soal minimumnya, lima, jadi ternyata yang punya kemampuan delapan. Bukan kebetulan, tapi memang mereka punya kemampuan,” kata Kalla. 

Pria yang biasa disapa JK ini pun menilai perempuan sama saja dengan laki-laki. Kedelapan perempuan tersebut adalah Menteri Kelautan dan Perikanan, Susi Pudjiastuti; Menteri Luar Negeri, Retno Lestari Priansari Marsudi; Menteri Badan Usaha Milik Negara, Rini M Soemarno; dan Menteri Lingkungan Hidup dan Kehutanan, Siti Nurbaya. 

Empat perempuan lain di kabinet adalah Menteri Koordinator Pembangunan Manusia dan Kebudayaan, Puan Maharani; Menteri Kesehatan, Nila F Moeloek; Menteri Pemberdayaan Perempuan dan Perlindungan Anak, Yohana Yambise; dan Menteri Sosial, Khofifah Indar Parawansa. 

Setidaknya selepas reformasi, jumlah perempuan di kabinet paling banyak 4 orang. Dua kali kabinet Presiden Susilo Bambang Yudhoyono, memberikan empat kursi untuk perempuan, dari jumlah menteri yang sama dengan Kabinet Kerja Jokowi-JK. 

Kabinet Indonesia Bersatu II diwarnai reshuffle di tengah jalan yang menggeser menteri perempuan dan juga salah satu menteri perempuannya meninggal. Pada Kabinet Indonesia Bersatu II, menteri perempuan adalah Menteri Keuangan Sri Mulyani Indrawati–yang hanya menjabat sampai 2010– dan penggantinya adalah lelaki; serta Menteri Perdagangan yang kemudian pada 2011 dirotasi menjadi Menteri Pariwisata dan Ekonomi Kreatif, Mari Elka Pangestu. 

Berikutnya adalah Menteri Perencanaan Pembangunan Nasional/Kepala Badan Perencanaan Pembangunan Nasional, Armida Alisjahbana; Menteri Kesehatan (almarhumah) Endang Rahayu Sedyaningsih yang meninggal pada 2012, dan kemudian digantikan oleh Nafsiah Mboi; serta Menteri Pemberdayaan Perempuan dan Perlindungan Anak, Linda Amalia Sari Djalil.

 

Sumber: http://nasional.kompas.com/read/2014/10/27/18385561/JK.Akui.Kemampuan.Para.Menteri.Perempuan.?utm_campaign=related_left&utm_medium=bp&utm_source=news

Don't be shellfish, yuk share ...
Email this to someoneDigg thisShare on FacebookShare on Google+Share on LinkedInPin on PinterestPrint this pageShare on RedditShare on StumbleUponShare on TumblrTweet about this on Twitter