SKK Migas Tanggung Bahan Bakar yang Digunakan dalam Pencarian Pesawat AirAsia

SKK Migas Tanggung Bahan Bakar yang Digunakan dalam Pencarian Pesawat AirAsia

By  |  0 Comments

JAKARTA  – Kepala Badan SAR Nasional Marsekal Madya FH Bambang Soelistyo mengatakan, bahan bakar yang digunakan oleh armada yang melakukan pencarian dan evakuasi pesawat AirAsia QZ8501 akan ditanggung oleh Satuan Kerja Khusus Minyak dan Gas (SKK Migas). SKK Migas akan menanggung penggunaan bahan bakar oleh pesawat dan kapal baik milik TNI, Polri, Basarnas, maupun unsur lainnya.

“Mereka sementara ini memang menggunakan kemampuan satuan masing-masing. Tetapi itu nanti akan diinventarisir. Kemudian untuk masalah BBM (bahan bakar minyak) yang sudah terlanjur menggunakan satuan, itu akan diupayakan untuk diganti dengan yang dari SKK Migas,” ujar Soelistyo saat ditemui di Kantor Pusat Basarnas, Jalan Angkasa, Kemayoran, Jakarta Pusat, Jumat (9/1/2015).

Soelistyo menjelaskan, meskipun suplai bahan bakar minyak akan dibantu oleh SKK Migas, namun pihaknya hanya akan menggunakan BBM sesuai kebutuhan. Pendistribusian BBM tersebut, akan dicatat oleh Liaison Officer yang telah ditunjuk oleh Basarnas. Namun Soelistyo enggan menyebut berapa biaya yang telah dikeluarkan untuk menyediakan bahan bakar dalam proses pencarian dan evakuasi AirAsia QZ8501.

“Jadi yakinkan pada kalian saya tidak bisa menyampaikan angka karena belum sempat saya berpikir itu. Tapi semua sudah kita data supaya menjadi akuntabel,” kata Soelistyo.

Namun, penyuplaian bahan bakar minyak oleh SKK Migas hanya diberikan pada armada lokal. Sementara armada dari negara asing, bahan bakar yang digunakan bukan bersumber dari SKK Migas.

“Saya infokan untuk kapal yang dari luar negeri, negara sahabat itu mereka menggunakan bahan bakar sendiri, jadi bukan kita. Jadi betul-betul mereka yang memberikan bantuan,” kata Soelistyo.

Soelistyo juga mengatakan, Basarnas sendiri di tiap-tiap kantor SAR telah memiliki dana awal yang bisa digunakan dalam proses melakukan pencarian dan pertolongan apabila terjadi suatu peristiwa. Namun, dana tersebut tidak dalam jumlah yang besar.

“Bukan dana cadangan tapi dana APBN yang sudah diberikan kepada kita tapi diperuntukkan untuk kegiatan-kegiatan operasi search and rescue dimasing-masing kantor SAR. Gunanya untuk melakukan operasi awal,” ucap Soelistyo.

Untuk biaya logistik seperti makanan, lanjut Soelistyo, pihaknya mendapat bantuan dari Pemda setempat. Basarnas juga akan melakukan kalkulasi terhadap logistik yang telah digunakan oleh TNI, Polri, dan unsur lainnya dalam operasi pencarian dan evakuasi pesawat AirAsia QZ8501.

“Kemudian yang logistik di kapal masing-masing itu ada makanan dan sebagainya, itu sementara didukung oleh mereka di satuan-satuan. Kemudian akan diinventarisir semua. Kemudian baru upaya kita melakukan kalkulasi anggaran,” kata Soelistyo.

 

 

Sumber : http://nasional.kompas.com/read/2015/01/09/22320491/SKK.Migas.Tanggung.Bahan.Bakar.yang.Digunakan.dalam.Pencarian.Pesawat.AirAsia

Don't be shellfish, yuk share ...
Email this to someoneDigg thisShare on FacebookShare on Google+Share on LinkedInPin on PinterestPrint this pageShare on RedditShare on StumbleUponShare on TumblrTweet about this on Twitter